Wisata Sejarah & Budaya

Loji Yogyakarta

Yogyakarta INDONESIA

Loji Yogyakarta

Ulasan

Tentang Kawasan Loji Yogyakarta

Loji,  Sisa Sejarah Peninggalan Belanda

Loji adalah gedung besar atau kantor atau benteng kompeni masa penjajahan Belanda di Indonesia. Di Yogyakarta, kita bisa menemukan sejumlah loji yang menarik untuk dilihat. Bagi yang menyukai fotografi, loji –loji ini dapat juga dijadikan obyek fotografi yang akan menampilkan suasana klasik dan dapat mengantarkan kita pada sebuah kemegahan di masa lampau.

Loji tertua di Yogyakarta adalahBenteng Vredeburg atau disebut loji Besar atau loji Gedhe. Benteng Vredeburg dibangun pada tahun 1776-1778. Benteng yang semula bernama Rustenburg ini konon sengaja didirikan di poros Kraton – Tugu agar bisa mengawasi gerak-gerik kraton.
 
Berhadapan dengan Loji Gede, terletak loji Kebon atau sekarang dikenal sebagai Gedung Agung atau Istana Kepresidenan. Bangunan ini didirikan tahun 1824 dan menempati lahan seluas 43.585 m2. Istana Yogyakarta terdiri atas enam bangunan utama, yaitu Gedung Agung (gedung utama), Wisma Negara, Wisma Indraphrasta, Wisma Sawojajar, Wisma Bumiretawu, dan Wisma Saptapratala. Gedung utama yang disebut dengan Ruang Garuda berfungsi sebagai ruangan resmi untuk menyambut tamu negara atau tamu agung yang lain.
 
Loji kecil, adalah jenis loji yg lain. Terdapat kawasan loji kecil di sebelah timur Benteng Vredeburg, yaitu mulai dari bangunan pasar buku Shopping hingga perempatan Gondomanan. Loji kecil yang lain adalah loji yang berada di komplek Taman Pintar. Kemudian Gedung Societet Militair yang dahulu digunakan sebagai tempat para serdadu militer Belanda bersantai.
 
Kawasan loji kecil adalah pusat kawasan hunian orang Belanda pertama di Yogyakarta. Loji lainnya yaitu Gereja Protestansche Kerk yang berdiri tahun 1857. Saat ini gereja tersebut dikenal sebagai Gereja Kristen Marga Mulya, terletak di sebelah utara Gedung Agung. Loji lainnya yaitu Gereja Fransiskus Xaverius Kudul Loji, yang berdiri tahun 1870.

Loji Setan, adalah kawasan loji lain yang juga menarik. Nama Loji Setan ini diambil berdasarkan keangkerannya.Loji setan pada awalnya disebut Loji Marlborough yang berfungsi sebagai Kantor Komite Nasional Indonesia (1925-1949), kemudian sebagai Kantor Dewan Pertahanan Negara dan Penyelenggaraan Sidang Kabinet (1948).  

Menurut penuturan warga, di ruang-ruang tertentu gedung ini sering terdengar suara orang meminta tolong dan juga suara musik. Gedung ini dulu sering digunakan untuk tempat bermeditasi dan sebagai ruang pameran oleh Luch Bescherming Dienst pada tahun 1940. Saat ini gedung tersebut menjadi Gedung DPRD.

Cara Menuju Lokasi

  • Kawasan Loji berada tidak jauh dari Kawasan Nol Kilometer atau ujung paling selatan jalan Malioboro

Tempat menarik sekitarnya

Alun-Alun Lor (Alun-Alun Utara) Yogyakarta
Wisata Sejarah & Budaya

Alun-Alun Lor (Alun-Alun Utara) Yogyakarta

Tentang Alun-Alun Lor Yogyakarta Alun-alun utara atau dalam Bahasa Jawa disebut Alun-alun Lor merupakan salah satu land mark Kota Yogyakarta yang b [...]

Sangkar Burung MJ
Kebutuhan Hewan Peliharaan

Sangkar Burung MJ

[...]

Swaragama 101.7 FM

Swaragama 101.7 FM

Swaragama 101.7 FM


RetjoBuntung 99.4 FM

RetjoBuntung 99.4 FM

RetjoBuntung 99.4 FM


MBS 92,7 FM

MBS 92,7 FM

MBS 92,7 FM


Argososro 93,2 FM

Argososro 93,2 FM

Argososro 93,2 FM


Geronimo 106,1 FM

Geronimo 106,1 FM

Geronimo 106,1 FM


Pamityang2an Qwerty

Pamityang2an Qwerty

Pamityang2an Qwerty Radio Channel


Dapatkan Informasi Terpilih Di Sini