Seni & Budaya

Peringati Hari Batik Nasional, UWM Presentasikan Batik Gunungkidul

Oleh : Mohammad Jauhar Al Hakimi / Senin, 03 Oktober 2022 08:33
Peringati Hari Batik Nasional, UWM Presentasikan Batik Gunungkidul
Dua karya batik yang dibuat seniman batik Guntur Susilo di studio podcast Kutunggu di Pojok Ngasem UWM. (Foto : official doc. Humas UWM)

Gudeg.net – Memperingati Hari Batik Nasional yang jatuh pada tanggal 2 Oktober, Universitas Widya Mataram (UWM) melalui program Pameran Tunggal Satu Karya di studio Kutunggu di Pojok Ngasem mempresentasikan karya batik.

“Sebagai program reguler, pameran karya pada awal bulan Oktober 2022 dijadwalkan mempresentasikan karya batik. Kita mengundang Guntur Susilo salah satu seniman batik dari Gunungkidul yang dalam sepuluh tahun terakhir aktif memberikan edukasi tentang batik kepada masyarakat mulai dari nol.” kata Puji Qomariyah, penanggung jawab Program Kutunggu di Pojok Ngasem UWM, Minggu (2/10) siang dalam rilis yang diterima Gudeg.net.

Puji menambahkan sepak terjang Guntur dalam mengenalkan batik di Gunungkidul adalah upaya nyata pengembangan budaya dengan melibatkan peran aktif dari seluruh elemen masyarakat berangkat dari keprihatinan Guntur melihat realitas ketidaktahuan masyarakat bahwa batik merupakan produk budaya bangsa Indonesia.

Perjalanan batik menjadi warisan budaya tak benda (Intangible Cultural Heritage-ICH) adalah perjuangan panjang bangsa Indonesia. Pada tahun 2008 Pemerintah Indonesia mengusulkan batik untuk masuk dalam daftar warisan tak benda dunia  UNESCO sebagai upaya pemerintah untuk melindungi dan mengembangkan batik.

Melalui sidang tahunan ICH UNESCO keempat tanggal 2 Oktober 2009 Sekretariat Budaya Tak Benda ICH-UNESCO telah mengukuhkan batik dalam kategori Representative List of the Intangible Cultural Heritage of Humanity. Tanggal pengukuhan itulah yang akhirnya digunakan sebagai Hari Batik Nasional.

Sebagi motif hias pada kain, batik sudah dikenal masyarakat di nusantara sejak abad IX pada masa kerajaan Mataram Kuna yang berkembang di Jawa Tengah. Hal ini bisa dilihat dari tinggalan arkeologis yang berasal dari masa itu yang menjadi koleksi di museum-museum baik di Indonesia maupun di luar negeri. Arca-arca (pada museum atau pada candi-candi) biasanya menggunakan kain dengan motif batik ceplok kembang/bunga atau ceplok kawung yang masih dikenal hingga saat ini.

Saat pembukaan Jogja International Batik Biennale 2018, Gubernur Pemda DIY Sri Sultan Hamengku Buwana X memberikan sambutan bahwa sebagai produk inovasi, rancangan batik dituntut mampu menerobos fashion style dunia. Sebagai produk tradisi, (batik) harus tetap mengekspresikan identitas bangsa yang bersifat unik, otentik, dan orisinal, serta alami yang mampu menjamin sustainabilitas kelestariannya bagi masa depan.

 “Ada geliat menarik dari pengembangan batik di Gunungkidul yang diprakarsai oleh Guntur  bersama istrinya Dwi Lestari dengan mengajari proses membatik dari awal hingga membuat motif baru pada masing-masing desa binaannya. Selama ini publik mengenal motif khas batik Gunungkidul adalah batik Walang.” ujar Puji.

Puji menambahkan pada setiap desa binaanya, Guntur membuatkan motif yang menjadi penanda desa tersebut berdasar sejarah, cerita yang berkembang, ataupun yang lain yang nantinya bisa menjadi motif batik khas desa tersebut. Diantaranya motif batik Bedoyo, motif batik Babad Alas Nongko Doyong, motif batik Cangkring, motif batik Hargosari, motif batik Jeruk Wudel, motif batik Kedung Keris, mootif batik Krambil Sawit, motif batik Selogupito Megarkeri, motif batik Sinuwun.

“Selain ada kebaruan tanpa meninggalkan akarnya, aktivitas ini juga memiliki potensi ekonomi bagi warga. Semangat ini yang kita tangkap dengan  memberikan ruang presentasi bagi seniman yang bergiat mengembangkan batik Gunungkidul.” ” pungkas Puji yang juga menjabat sebagai Wakil Rektor 3 UWM.

Pada edisi ke-28 Pameran Tunggal Satu Karya, studio podcast Kutunggu di Pojok Ngasem UWM mempresentasikan satu karya series Guntur Susilo berjudul “Back to Hajuningrat” dan “Bike to Hajuningrat” dalam medium lukis batik di atas kain masing-masing berukuran 250 cm x 115 cm.

Karya lukisan batik “HajuningRat series” saat ini sedang dipresentasikan di Studio Kutunggu di Pojok Ngasem Universitas Widya Mataram hingga 13 Oktober 2022.
Untuk kunjungan langsung terbatas harus mematuhi protokol kesehatan yang ada, serta melakukan reservasi terlebih dahulu untuk memastikan sesi waktu kunjungan yang tersedia.  Silakan menghubungi Biro 3 Universitas Widya Mataram Yogyakarta.


0 Komentar

    Kirim Komentar


    jogjastreamers

    JOGJAFAMILY 100,2 FM

    JOGJAFAMILY 100,2 FM

    JogjaFamily 100,9 FM


    SWARAGAMA 101.7 FM

    SWARAGAMA 101.7 FM

    Swaragama 101.7 FM


    SOLORADIO 92,9 FM

    SOLORADIO 92,9 FM

    Soloradio 92,9 FM SOLO


    RETJOBUNTUNG 99.4 FM

    RETJOBUNTUNG 99.4 FM

    RetjoBuntung 99.4 FM


    JIZ 89,5 FM

    JIZ 89,5 FM

    Jiz 89,5 FM


    GERONIMO 106,1 FM

    GERONIMO 106,1 FM

    Geronimo 106,1 FM


    Dapatkan Informasi Terpilih Di Sini